DINODAIN MANTAN SUAMI BOSKU

cerita bokep cerita ngentot cerita panas cerita porno cerita sex cerita sex bergambar cewek bispak foto bugil janda kesepian kupu malam Oral seks

DINODAIN MANTAN SUAMI BOSKU

CERITA SEX-Aku datang ke Malaysia lima tahun lalu. Bekerja dengan sebuah keluarga Cina dengan gaji yang dijanjikan lumayan. Mulanya aku cuak juga bekerja di rumah bukan Islam, bagaimana makanku, solatku, kena masak babi ke dan banyak yang bermain di kepala. Tetapi kerana kesempitan hidup aku tabahkan hati dan bekerja dengan mereka.

Bos perempuan sungguhlah garang, banyak sekali aku makan hati sebab semuanya tidak kena. Hanya tidak memasak, yang lain aku buat. Sebab mereka makan di luar dan akan membeli makanan untuk aku. Mula aku cuak juga apa yang dibeli, halal atau haram tetapi aku dipastikan makanan Melayu atau makanan mamak. Betul pun makanan Cina lain rasanya, orang Melayu cara masak lain dan mamak mestilah lain juga. Aku senang cara begini disebabkan aku tidak payah susah hati memasak ‘ba alif ba ya’ atau ayam pancung… ya, yang tidak bersembelih.

Namun walaupun kerjanya menjaga seorang anak kecil dan mengemas rumah, aduh tidak mudah ya. Anak berumur tiga tahun asyik menangis dan selalu sakit tetapi kerana aku juga ada anak, biasalah budak kecil yang menangis, meragam dan sakit. Yang seorang berumur lapan, pagi pergi sekolah, petang balik.

Sekali pandang memang tidak banyak kerja… mengemas rumah tidaklah susah sangat, lagipun hanya dua bilik yang dibenarkan masuk. Bilik anak lelakinya dan satu lagi bilik bayi, dan rumah pun tidak besar mana, beres mengemas tak sampai dua jam. Jadi masa lain melayan bayi.

Bila bos pergi kerja memang seronok tetapi kalau bos ada rumah banyaklah ‘complaint’nya cara menyuap budak salah, cara menyapu salah, menyidai baju pun ada caranya. Letihnya bukan apa banyak sangat songehnya membuat aku keliru, yang mana betul yang mana salah. Kadang-kadang aku diherdik tetapi aku diam aje. Cukup bulan aku tunggu lagi, tengok duit, aku diam dan bekerja lagi sebab wang itu mahu dihantar ke kampung untuk anak-anak makan. Biarlah mak mereka merana di sini asalkan anak-anak makan dan bersekolah.

Suami bos jarang di rumah… katanya banyak bisnes di tempat lain. Aku pun tidak berapa kisah dengan hal rumahtangga mereka, dia ada ke tak ada tiada membawa makna pada ku, lagipun aku tengok dia macam baik aje, cakap pun suara tak berapa dengar. Aku hanya dengar suara bininya sahaja.

Satu hari hendak dijadikan cerita, aku tengah menggosok pakaian, dan anaknya menangis, dia menjerit menyuruh aku tengok budak yang menangis. Jeritan itu pun buat aku tergamam dan dalam masa kelam kabut aku sudah rosakkan bajunya. Ya Allah aku menggigil kerana aku tahu apa habuan aku selepas ini. Tetapi aku mesti mengkhabarkan akan kerosakan baju itu, baju yang mahal agaknya. Aku bukan sahaja dimarah tetapi disepak dan waktu itu suaminya balik, melihat peristiwa di depan mata. Aku tidak tahu apa yang diceritakan kepada suaminya tetapi suaminya diam sahaja. Kemudian aku diberitahu untuk ‘pack’ baju. Katanya dia tidak mahu tengok muka aku lagi. Ke mana aku mahu pergi, entah aku tidak tahu, tidak kenal jiran sebelah menyebelah. Suami memujuk sang isteri barangkali dan keesokan harinya barulah aku mahu dihantar, tetapi hantar ke mana. Ke lapangan ke, ke polis ke, ke mana ke aku pun tidak tahu. Disuruhnya campak aku di bas stesyen. Tetapi suaminya baik, katanya kamu diam-diam aku tidak hantar kamu balik tetapi kerja dengan ini orang Cina.

Rupanya orang Cina yang dikatakannya ialah tempat beberapa kerja di restoran. “Aku tidak mahu masak, aku tidak mahu makan babi. Aku katakan kepada dia.” “Bukan, tinggal di sini dulu nanti aku uruskan kamu bekerja di pejabat kerja sapu pejabat.” Itu sudah lebih daripada bagus, memang aku suka kerja yang begini.

Aku dihantar ke Johor Bahru bekerja di pejabat, rupanya dia antara bos di situ. Aku dilayan baik diberi bilik kecil untuk aku tinggal di situ. “Permit kerja-kerja rumah, tetapi kamu diam diam jangan cerita sama sapa. Itu aku punya bini memang itu perempuan banyak kecoh mulut, bising itu sebab aku tidak suka balik rumah. Dia otak banyak tidak betul… itu sebab aku simpan perempuan lain.” “Mesti sebab bos simpan perempuan dia marah.” “Betullah tetapi mana tahan dengan dia bising bising, tengok itu hari sebab baju satu kampung dengar dia punya jerit.”

Kami menjadi kawan dan walau bekerja di pejabat sebenarnya dia melayan aku dengan baik. Bila dia ada dia belikan aku makanan, beri aku macam-macam sampai orang ingat aku ini dia punya pacar. Satu hari dia belikan aku baju, cantik sangat baju itu dan dia mahu aku pergi potong rambut, mekap dan buat kuku, dia hantar aku ke salon. Mulanya aku ragu-ragu juga tetapi dia kata, jangan susah hati ini malam sahaja jadi saya punya girlfriend, sebab saya punya girlfriend tidak ada ini malam. Dia balik kampung.

Rupanya sudah rambut dipotong, sudah pakai baju cantik dan mekap aku sendiri tidak sangka aku lihat diri di cermin, aku sangat cantik. Bila sudah siap, dia sendiri terkejut, “Yanti cantik ya,” katanya. “Kawan-kawan mesti terkejut nanti.”

Betul aku dibawa ke sebuah majlis. Parti apa pun aku tidak tahu dan yang menariknya dia tidak layan aku macam pekerja tetapi macam girlfriendnya. Kawan-kawan pun layan aku baik dan baru aku rasa aku seorang wanita. Selama ini aku merasakan aku ini macam tiada nilai diri, berlumus dengan peluh, dengan daki, dimarah dimaki dan dihina. Hari ini aku merasa menjadi perempuan yang sejati dilayani sebaiknya, dan aku jadi seronok. Seronoklah kalau ada orang melayani begini. Itu hanya pernah aku rasai pada mula aku berkahwin, kemudian suami buat hal dan aku ditampar diterajang. Sebab itu aku lari ke sini sebab tidak tahan dengan seksaan suami. Aku minta diceraikan dan meninggalkan kampung halaman.

Malam itu aku dihantar pulang, dan katanya bila-bila dia perlukan teman dia akan mengajak aku. Selalu jugalah aku menemaninya tetapi memang dia tidak pernah mengambil kesempatan dengan aku… aku hormat dia dan dia hormat aku.

Episod seterusnya syarikat itu diambil alih oleh orang Indon yang kaya raya. Mereka menggunakan perkhidmatan cleaner dan aku tidak disenaraikan di dalam pekerjanya. Aku merayu untuk mendapat kerja lalu aku dihantar ke rumah salah seorang bos. Aku menjadi bibik di situ. Tuan Cina aku dulu pun hilang tanpa khabar berita, aku pun tidak tahu dia ke mana dan mengapa semuanya berubah sekelip mata.

Bos perempuan aku ini, mengetahui aku orang Indon dia pun seperti di rumah-rumah orang kaya Indon, mereka memanglah sombong dengan pekerja tetapi aku pun tidak kisah asal gaji dapat. Aku mahu kerja paling lama pun dua tahun lagi, kerana bila cukup wang mahu pulang dan buka bisnes kecil-kecilan. Aku pandai menjahit tetapi tidak ku beritahu mereka sebab nanti bertambah-tambah kerja tetapi kerja di rumah orang Indon lagilah susah semua kena buat. Memasak, dan semuanya tetapi yang paling aku tidak mahu buat tetapi disuruh juga buat ialah memandikan anjingnya. Ya Allah aku rasa mahu lari dari situ tetapi pas kerja semua sudah beres dan aku terpaksa melayan semuanya.

Suaminya juga orang Indon, tidak sombong tetapi ada satu perangai yang buat aku kadang-kadang takut, dia suka tengok aku atas bawa dan bermain mata dengan aku. Aku sebenarnya takut, masakan aku boleh ceritakan kepada isterinya. Lama-lama aku perhatikan wajahnya, aku pula teringat dia ini antara kawan-kawan bos lama aku dulu, Simon. Patutlah macam aku kenal dia dan dia juga macam buat signal yang aku ini pernah ditemui. Satu hari masa isterinya tiada di rumah dia tanya aku sama ada aku kenal Mr. Simon. Aku tidak mahu mengaku untuk keselamatan tetapi dia bukan bodoh. Dia sudah ingat aku ini perempuan simpanan Simon, sebab Simon bawa aku beberapa kali. Tentu dia ingat aku juga boleh dibawa ke ranjang barangkali.

Bila isterinya tiada di rumah, dia cuba ambil kesempatan. Menggoda itu selalu tetapi satu malam, bilamana isteri dan anak-anaknya pergi bercuti, (aku ingat dia turut serta rupanya tidak) dan semua orang lain tiada di rumah, dia berjaya menarik aku ke ranjang. Aku diratah sehabis mahu, berkali-kali dia mahu melakukan seks, kalau aku melawan sudah tentu lagi sakit lantaran aku biarkan sahaja dia meratah setiap inci tubuhku. “Bapak puas?” Tanyaku sambil menangis. “Kalau jadi apa-apa aku beritahu ibu.” “Jangan kamu berani,” ugutnya.

Selepas kejadian itu aku menjadi amat takut dan mujurlah aku datang bulan, dan aku selamat daripada termengandung anak luar nikah. Sungguh aku benci melihat wajahnya, walaupun dikira dia kacak, pada aku dia rupa jembalang, berbeza Simon walau pendek, dan sepet tetapi hatinya baik. Aku teringat dia memberikan aku telefon, katanya bila mahu hubungi anak di Indon pakai sahaja dan habis kredit aku tambah. Sungguh dia berhati mulia tetapi dia di mana? Si keparat ini pula siapa? Aku juga ingin tahu di mana Simon untuk aku minta tolong melepaskan aku dari tempat neraka ini.

Aku amat cemas bila rumah sunyi dan isterinya tiada di rumah. Dia ada tukang kebun dan dengan si tukang kebun itulah aku buat baik supaya aku tidak keseorangan kalau orang lain keluar. Malam aku akan mengunci dan walaupun diketuk dan suara kemarahan menyuruh aku buka pintu, tidak aku buka, sebab aku tidak mahu peristiwa itu berlaku lagi.

Entah apa kot yang diceritakan kepada isterinya, sang isteri pula bertambah kurang ajar dengan aku. Tetapi dia di hadapan isteri macam tiada apa, kadang-kadang cuba tanya anak dan cerita hal-hal di Indonesia. Aku langsung tidak minat.

Satu pagi masa bersarapan dia memberitahu aku Simon dijumpai mati. Aku terketar mendengar ceritanya, hendak tahu lebih lanjut aku tidak berani sebab aku mengaku tidak mengenali Simon. “Simon gengster tu?” jawab isterinya. “Ya si gengster.” Gengster kata mereka tetapi sedikitpun aku tidak percaya. Dan apa terjadi dua minggu selepas itu, si ibu memberitahu yang dia ada tetamu minta aku masak sedap-sedap. Di belinya pelbagai dan sepagi aku memasak… dan nah dari jauh aku melihat kereta masuk di kawasan rumah. Itu kereta bini Simon tempat aku bekerja dulu. Aku serba salah, sebab aku tidak mahu dia mengenali aku, lagi susah hidup aku nanti. Tetapi apa cara pun aku tidak dapat mengelak.

Makanan dihidangkan, aku cuba menyorok tidak keluar di meja makan, tetapi tidak mungkin aku tidak dipanggil ibu… dan bila dia ternampak aku, tahu apa dia buat? Dia menerkam aku. ”Ini bibik orang jahat!” Katanya kepada ibu. “Ke sini rupanya kamu? Awas nanti dia akan ambil you punya husband!”

Si ibu merenung bagaikan hendak makan aku. Oh sorry aku tidak mahu makan masakannya, dulu dia beri aku punya Simon makan, dan Simon sudah gila dengannya. Tanya dia dia kenal tak Simon?”

Apa ini, aku macam tidak percaya dia menuduh aku dan aku juga cuba fikirkan bagaimana dia tahu aku pernah diajak ke parti oleh Simon dan betulkah Simon sudah meninggal, aku tidak tahu.

Keadaan jadi hura hara, “Kalau saya ibu, saya hantar dia pergi Port Klang dan biar dia cari sendiri jalan pulang, jangan pun dibeli tiket kapal terbang.” Sebenarnya aku pun lebih suka dihantar balik daripada tinggal di situ, satu cara aku dapat melepaskan diri daripada jerat laki yang menodai aku.

“Aku ada gambar Simon dengan dia,” kata lagi si perempuan Cina ini. Lagi aku terkejut, “Ini perempuan bukankah kamu?” Ditunjukkan gambar aku. Sempat juga aku menjawab, “Kalau aku secantik ini aku tidak bekerja rumah orang, baik aku jadi perempuan simpanan sesiapa.” Dan semua terdiam. “Tipu, dia kuat tipu, dia goda aku punya suami!”

“Apalah perempuan gila ini cakap?” kata aku dalam hati. “You tahu aku juga ada bukti, Simon tulis dalam secret FB nya yang aku tahu itulah dia. Dia mahu masuk Islam dan menikahi seseorang dan orang itu jangan sesiapa terkejut kerana tulisnya dia itu bekas maid di rumah aku. Aku menyayanginya dan aku akan beritahu dia satu hari yang aku menikah dengannya.”

Aku terkedu mendengar cerita si nyonya… tetapi mana Simon? Betulkah dia dijumpai mati, seperti yang diceritakan oleh ibu dan bapak dua minggu sebelum ini? Aku jadi keliru… dan doakan bukan dia yang mati.

Tembelang mereka pecah, sepandai tupai melompat akhirnya jatuh juga. Semuanya adalah dirancang dan lakonan semata sebab mereka pasti akulah perempuan yang dibawa Simon ke parti beberapa kali. Bapak itulah yang memecahkan rahsia, dia buat ini semua sebab takut aku buka cerita dia memperkosa aku. Dia ingat dia boleh selalu buat kerja kotor itu tetapi tidak, aku sudah tahu taktiknya dan buat semua rancangannya terhalang.

Benar mereka mahu aku tertanya-tanya tentang Simon dan itu boleh mengesahkan kisah aku dan Simon. Bila mereka mengada-adakan cerita dan buat sedih dengan kematian Simon mereka mahu lihat reaksi aku tetapi aku juga pandai berlakon, sekali aku kata aku tidak kenal tidak akan ku cakap sebaliknya. Ibu dan bapak membawa isteri Simon memang untuk memalukan aku, tetapi mereka lupa yang aku sudah dapat satu alamat, betullah Simon sudah jatuh cinta dengan aku.

Aku memang pun dihantar pulang, di Port Klang ditinggalkan aku, untuk aku mencari jalan pulang. Tetapi ingat tak Simon pernah memberikan aku telefon, dan memang lama dia menghilangkan diri serta tidak menghubungi aku. Rupanya dia sengaja melakukan itu untuk melupakan aku tetapi dia tidak dapat melawan perasaannya.

Aku hantarkan Whatsapp memberitahu aku sudah pulang ke kampung halaman dan memberitahu Simon akan alamat rumah dan nombor lain untuk dihubungi. Andai benar Simon cinta aku dia akan menyusur kemudian lagipun jarak Medan dan Kuala Lumpur tidak jauh mana.

Simon datang satu hari, mahu mengambil aku sebagai isterinya tetapi sebelum itu dia mahu tinggal beberapa ketika di bumi Indonesia untuk belajar tentang Islam.

Hari ini aku sah menjadi isteri Simon.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *